QR Code Memberikan Pengalaman Digital yang Tak Terbatas Bagi Setiap Orang

/ / Teknologi

Denso Wave, sebuah perusahaan Jepang, menciptakan kode QR lebih dari tiga dekade lalu sebagai cara untuk melacak suku cadang mobil untuk Toyota Motor Corporation. Berkat peningkatan 78 persen dalam penetrasi smartphone global, kode QR baru-baru ini melonjak sebesar 96 persen baik dalam jangkauan dan jumlah interaksi per objek. Sayangnya, Amerika Utara terlambat dalam memulai, dengan pengguna kode QR pada tahun 2019 hanya mewakili 8 persen dan sangat kontras dengan Asia Pasifik sebesar 15 persen dan Amerika Latin sebesar 10 persen.

Namun, dengan diperkenalkannya platform pembayaran dan layanan seluler, berdasarkan studi eMarketer yang diidentifikasi pada tahun 2021, 75,8 juta pengguna smartphone di Amerika Serikat memindai kode QR di perangkat seluler mereka, naik 15,3 persen dibandingkan tahun 2020. Penggunaan pemindai kode QR seluler diproyeksikan akan mengalami pertumbuhan konstan, mencapai sekitar 99,5 juta pengguna di AS pada tahun 2025. Dalam survei terhadap pembeli AS yang dilakukan pada Juni 2021, 45 persen responden melaporkan menggunakan kode QR untuk mengakses penawaran pemasaran atau promosi. Dan pemasar merespons. Pada tahun 2022, iklan seluler akan mencapai lebih dari 50 persen dari pengeluaran iklan dan menyalip iklan desktop. Penggunaan kode QR hanya akan memastikan investasi ini diklik.

Sayangnya, kode QR tetap tidak terlihat oleh pelanggan di Amerika Utara. Adopsi kode QR yang cepat menimbulkan pertanyaan mengapa pemasar tidak menampilkan kode persegi unik di semua titik kontak cetak dan digital konsumen? Kunjungan ke lorong supermarket atau membolak-balik majalah gaya hidup atau poster promosi di dalam toko akan menimbulkan pertanyaan…di mana kode QR-nya? Kami telah menguraikan lima alasan utama mengapa pemasar harus berhenti dan mengadopsi kode QR pada semua materi pemasaran sebagai kunci untuk membuka upaya pemasaran mereka:

1. Seluler, seluler, lalu seluler

Sebagian besar konsumen memiliki smartphone di saku mereka untuk melakukan lebih dari membaca email atau memindai blog media sosial. Ini benar-benar alat pemasaran portabel yang memberi pemasar akses ke konsumen di mana mereka paling memperhatikan. Misalnya, penelitian perbankan Mobile kami yang inovatif mengidentifikasi apa yang dicatat oleh banyak penelitian selanjutnya; Selain itu, kode QR memungkinkan koneksi tanpa batas antara pesan pemasaran eksternal yang ditemukan di media cetak dan online dan perangkat pintar pengguna.

2. Dari pengalaman linier hingga imersif

Munculnya AR akan membuat perangkat seluler kami menjadi saluran baru bagi pemasar untuk menceritakan kisah unik mereka melalui gambar, video, dan augmented reality. Kode QR adalah cara termudah dan tercepat untuk menghubungkan perangkat dan pesan dalam sekejap mata. Selain itu, dengan diperkenalkannya kacamata pintar dan lensa kontak pintar dalam waktu dekat, menarik perhatian pelanggan di dunia maya akan menjadi penting. Membangun ritual alami dengan menerima permintaan kode QR akan memastikan tautan ke penceritaan yang mendalam menjadi intuitif dan otomatis.

3. Mengurangi alur penyampaian informasi ke pelanggan

Pekerjaan kami di industri layanan makanan dan perbankan telah mencatat titik ketidaksesuaian penyampaian dalam perjalanan pelanggan sering menyebabkan perubahan merek. Di industri layanan makanan, operator mempelajari penempatan kode QR untuk melihat menu, memesan, dan melakukan pembayaran, meningkatkan pengalaman pelanggan dengan menghilangkan keluhan pengalaman layanan terbesar. Demikian juga, kode QR rekening Bank dapat memudahkan transfer, pembayaran, dan pengunduhan dana.

4. Memperpendek jarak atensi

Kami menerima ribuan pesan pemasaran setiap hari, membuat kita pusing untuk melihatnya. Tantangan bagi pemasar adalah melewati kekacauan ini dan mendorong kesadaran dan keterlibatan pelanggan dalam pesan pemasaran mereka. Kode QR adalah pesan ajakan bertindak yang kuat yang membantu memicu permintaan keterlibatan untuk pelanggan. Survei September 2020 terhadap konsumen AS dan Inggris mengungkapkan bahwa 42,55 persen responden merasa paling aman memindai kode QR di restoran, bar, atau kafe. Namun, penggunaan kode QR dalam pemasaran harus memberikan sesuatu yang menarik dan menguntungkan pelanggan. Tidak mengherankan karena penukaran kupon kode QR dengan perangkat seluler akan meningkat empat kali lipat menjadi 5,3 miliar tahun ini.

5. Pertumbuhan digital

Pandemi telah mempercepat adopsi saluran digital untuk cara konsumen berbelanja. Meskipun 2022 menyaksikan sedikit penurunan karena pelanggan menemukan kembali keinginan pasca-pandemi untuk pengalaman fisik, online akan tumbuh mewakili 23% hingga 27% dari semua penjualan. Sebagian besar pengecer memikirkan kembali pengalaman toko mereka untuk memastikan mereka mendorong pertumbuhan dan memberikan keunggulan kompetitif bagi pengecer online saja. Banyak yang menciptakan pengalaman fisik yang mendalam dengan mengintegrasikan penandatanganan digital terbaru dan teknologi interaktif. Kode QR adalah perpanjangan lain dari kebutuhan pengecer untuk terlibat dengan pelanggan di toko atau mengarahkan mereka ke lokasi fisik dengan penawaran yang mengaktifkan kode QR.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

TOP