Membuat Sebuah Sebuah OOH Menarik untuk Media Sosial

/ / Iklan Luar Ruang, Outdoor LED

Definisi lingkaran bajik: “Rantai peristiwa di mana satu kejadian yang diinginkan mengarah ke yang lain yang selanjutnya mempromosikan kejadian pertama dan seterusnya yang menghasilkan proses perbaikan berkelanjutan” – Merriam Webster. “Rangkaian peristiwa yang memperkuat diri mereka sendiri melalui loop umpan balik dengan hasil yang menguntungkan” – Wikipedia

Beberapa tahun yang lalu sebuah startup baru, MakeSpace, mengacaukan kategori dengan pendekatan digital yang cerdas, tanpa batas untuk penyimpanan. Dalam prosesnya, mereka menciptakan sektor baru penyimpanan berdasarkan permintaan yang berjanji untuk menyederhanakan kategori. Inti dari strategi peluncuran mereka adalah iklan Out-of-Home (OOH); kampanye ini menciptakan salah satu contoh terbaik dari “lingkaran bajik.” OOH memberikan kesadaran merek dan mengarahkan lalu lintas ke situs web MakeSpace, sementara tampilan OOH juga digunakan di saluran sosial mereka seperti konten, yang meningkatkan keterlibatan pemirsa dan menyebabkan peningkatan dalam tanggapan dan pembagian. Lingkaran yang berbudi luhur ini memberikan hasil yang menguntungkan.

MakeSpace adalah contoh awal dari apa yang telah muncul sebagai tren bagi banyak merek D2C, D2B dan mapan di semua vertikal yang menggunakan OOH untuk mengarahkan konsumen ke situs digital online. Perusahaan-perusahaan ini tidak hanya menggunakan OOH untuk menciptakan kesadaran merek, mereka menggunakannya sebagai jangkar untuk strategi pemasaran online dan offline mereka dan memanfaatkan media sosial untuk memperkuat gambar dari kampanye OOH mereka untuk lebih terhubung dengan audiens mereka. Merek seperti ini menggunakan OOH untuk “prima” dan membangun kesadaran bagi pemirsa mereka dan “memperkuat” pesan yang sama di seluruh saluran digital untuk mencapai segmen yang sangat bertarget. Primplify? Mungkin itu tidak menggelinding, tetapi sekali lagi Brangelina atau Brexit juga tidak melakukannya.

TriNet, penyedia terkemuka solusi SDM layanan lengkap untuk usaha kecil dan menengah, baru saja meluncurkan kampanye omnichannel yang disebut “People Matter,” yang menampilkan foto-foto yang diproduksi secara eksklusif oleh fotografer terkenal Annie Leibovitz. Kampanye ini mencakup TV, radio, digital, dan OOH.

Pertimbangkan sejenak kecerdikan kampanye ini. TriNet menggabungkan salah satu fotografer “orang” teratas secara global dengan perusahaan solusi SDM yang berfokus pada orang dan menyoroti pemilik bisnis yang relatif tidak dikenal di bawah panji “People Matter.” Sekarang letakkan di kampanye ini kanvas yang dapat difoto dan dibagikan tanpa batas di ruang OOH. Meskipun iklan TV dan tempat radio memiliki tempat yang berharga dalam campuran kampanye ini, mereka tidak dapat menyediakan konten sosial yang dinamis; mereka bukan bagian dari lingkaran bajik ini. OOH adalah dasi yang mengikat.

Spotify, yang mengguncang dunia OOH dengan kampanye Bowie-nya tahun lalu, melakukannya lagi dengan cara yang sama pintarnya. Kampanye tahun ini mengambil tempat kampanye Bowie pergi. “New Music Friday” muncul di layar digital besar di Times Square dan menampilkan rilis musik baru setiap minggu. Beberapa artis terbaru yang ditampilkan termasuk The Chainsmokers, Jennifer Lopez, dan kolaborasi Cardi B dengan Bruno Mars. Artis yang ditampilkan kemudian membagikan gambar papan mereka dengan pengikut mereka dan telah menambahkan jutaan tayangan ke pasar sasaran penggemar musik. Selama enam bulan terakhir, Spotify menjangkau lebih dari 500 juta orang melalui pos Instagram dari artis termasuk papan iklan “New Music Friday” mereka. Ini adalah contoh lain dari lingkaran bajik; satu kejadian yang diinginkan mengarah ke yang lain.

Merek mode global Saint Laurent menampilkan rapper Travis Scott pada papan iklan Soho hitam dan putih. Intrik merek yang diciptakan oleh visual yang sangat bergaya, namun minimalis adalah kesempatan yang jelas untuk mengarahkan konsumen ke web untuk perendaman yang lebih dalam ke dalam lini mode. Kampanye ini juga mengambil keuntungan dari lokasi, karena restoran di depan papan iklan adalah sudut toko di siang hari dan klub malam yang sering disebut musisi La Esquina di malam hari (yang merupakan kunci untuk relevansi pesan yang kontekstual). Hal ini mengakibatkan influencer gaya jalanan mengambil “selfie” dengan iklan sebagai latar belakang untuk berbagi dengan pengikut mereka yang berpikiran sama.

Sama pentingnya, Saint Laurent menggunakan aset OOH sebagai latar belakang di halaman Instagram resminya. Kampanye ini cukup banyak mendefinisikan lingkaran yang bajik, proses yang terus menerus untuk meningkatkan, mengulang dan menghubungkan pesannya. Ini juga merupakan contoh bagaimana aset OOH dapat mengarahkan khalayak online dan digunakan sebagai konten untuk juga menargetkan khalayak melalui saluran sosial.

Contoh lain dari lingkaran berbudi luhur ini adalah merek Vital Proteins, yang menggunakan konten sosial yang ada dan menggantikannya di lokasi Times Square. Menampilkan Louise Roe – influencer dengan pengikut Instagram 701K – itu memberi Insta-lebrity kesempatan lain untuk berbagi foto dirinya di depan layar. Keterangan di bawah fotonya yang diposting adalah yang telah kita lihat sebelumnya ketika selebriti membagikan “ketenaran” OOH mereka dengan pengikut. Dan itu mungkin hanya dukungan terbaik dari mereka semua: “Lihat ibu!” Melihat gambar Anda di OOH adalah tanda bahwa Anda telah berhasil!

OOH tidak hanya berfungsi untuk menjangkar kampanye di dunia nyata, tetapi juga cocok untuk lingkaran virtual di mana ia menjadi dasar viralitas dan kemampuan berbagi di media sosial, sementara juga terhubung ke audiens yang ditargetkan di semua platform.

Source : www.mediavillage.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

TOP