Future of Fashion: Industri Ritel Masa Depan

/ / Digital Signage, Retail

Fashion, menurut definisi, selalu berubah. Ini adalah industri yang perlu terus bergerak untuk bertahan hidup. Koleksi datang dan pergi dengan musim, membawa gelombang tren baru yang mungkin kehilangan daya pikat mereka di tahun mendatang. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, lebih dari sebelumnya, industri telah meningkatkan kinerja.

Telah terjadi perubahan seismik dalam industri baru-baru ini, yang disebabkan, antara lain, oleh kemajuan teknologi dan meningkatnya tekanan dari konsumen untuk meningkatkan transparansi dan standar sosial dan ekologi yang lebih tinggi.

Dalam seri bentuk panjang ini, FashionUnited akan melihat lebih dekat pada bagian-bagian berbeda dari industri mode – dari sumber hingga desain, manufaktur hingga ritel – mengamati bagaimana sektor ini secara keseluruhan berkembang dan, yang lebih penting, di mana ia berada menuju. Ini adalah bab pertama dari sebuah seri.

Koleksi mode digital, ritel pengalaman, pakaian cetak 3D, AI yang memprediksi tren, robot, dan kesadaran yang terus tumbuh terhadap masalah sosial dan lingkungan. Industri mode berubah dengan cepat. Berpalinglah dan Anda mungkin melewatkannya.

Industri ritel Inggris menghadapi periode kesulitan yang berkepanjangan. Tampaknya kita tidak bisa pergi selama seminggu belakangan ini tanpa mendengar tentang merek Inggris lain yang jatuh ke dalam administrasi atau rekor rusak lain untuk langkah kaki terendah di jalan-jalan tinggi negara yang sakit. Inggris kehilangan 70.000 pekerjaan ritel pada bulan-bulan terakhir 2018 menurut Konsorsium Ritel Inggris, sementara penelitian yang dihimpun oleh Local Data Company (LDC) mengungkapkan bahwa jalan raya itu menderita kerugian historis 2.481 toko pada 2018, naik dari 1.772 pada 2017 .

Jadi mengapa kali ini sangat sulit? Sementara sejumlah masalah sosial dan ekonomi yang kompleks dapat dikaitkan dengan lingkungan ritel Inggris yang buruk, beberapa masalah utama tampaknya menjadi inti masalah

Ketidakpastian Brexit

The dreaded “B” Word. Brexit has been a talking point for the UK since the referendum results were announced way back in June 2016. Regardless of people’s opinions surrounding the choice to leave or not, its undeniable that the implications of the UK’s decision to leave the EU have already materialised.

Untuk wawasan mendalam tentang potensi komplikasi yang akan terjadi pada Brexit bagi perusahaan mode dan ritel, lihat artikel ini yang diterbitkan pada bulan Maret.

Tapi itu tidak semua malapetaka dan kesuraman. Meskipun mungkin tidak terlihat bagus, akan salah untuk mengatakan bahwa jalan raya sedang sekarat. Lansekap ritel, seperti setiap industri, berkembang. Dalam artikel ini, FashionUnited melihat beberapa cara ritel fashion berubah, dan kami melihat ke depan – dengan bantuan para profesional industri – pada bagaimana hal itu akan terlihat dalam sepuluh tahun dari sekarang.

Retail Experiential: Brick-and-mortar 2.0

Dalam beberapa tahun terakhir, pengecer telah mengambil pendekatan yang berbeda dengan cara mereka menggunakan ruang fisik mereka. Pengecer sekarang fokus pada pengalaman pelanggan daripada hanya melihat toko sebagai ruangan yang penuh dengan pakaian yang selalu berubah. Toko konsep, butik pop-up dan ruang pamer sedang meningkat – dan untuk alasan yang baik. Sebanyak 85 persen konsumen Inggris masih lebih suka berbelanja di dalam toko, sebuah survei bulan Maret oleh Marketing Signals menemukan. Survei yang sama menemukan bahwa 94 persen yang cukup mengatakan mereka meneliti produk secara online sebelum membuat keputusan.

Lingkungan yang berjuang telah melihat munculnya ruang yang berbeda – yang berfokus pada pengalaman pelanggan. Menurut Euromonitor, “melihat atau mencoba produk sebelum membeli” sudah menjadi motivasi utama untuk berbelanja di toko untuk 47 persen dari konsumen yang terhubung saat ini di seluruh dunia.

“Terlepas dari keyakinan bahwa konsumen yang lebih muda hanya tertarik untuk membeli secara online, B&M masih memainkan peran penting dalam kebiasaan belanja Gen-Z. Merek harus inovatif agar tetap relevan di masa depan dan mengeksplorasi menciptakan ruang yang menghubungkan dunia digital dan fisik. Kelompok Gen-Z kemudian ingin berada di sana, membenamkan diri dalam pengalaman dan membagikannya dengan rekan-rekan mereka di platform sosial, ”Kayla Marci, analis pasar yang diedit, mengatakan kepada FashionUnited.

The new roles of physical retail spaces, beyond merely displaying garments.

Marci melanjutkan: “Instalasi pop-up terus tren dengan baik dengan konsumen yang lebih muda – ini terbukti di Coachella di mana setiap tahun, lebih banyak merek bersaing di ruang ini. Revolve adalah contoh merek yang mengoptimalkan model pop-up di festival. Tahun ini, mereka menerjemahkan produk yang dipakai oleh influencer di instalasi Coachella mereka menjadi konten sosial dan email yang dapat dibeli. Ini mengarah pada evolusi media sosial sebagai platform ritel. ”

Kepala tren di Insider Trends, Cate Trotter, setuju bahwa ruang fisik tetap menjadi cara penting bagi merek untuk menciptakan hubungan yang lebih intim dan pribadi dengan pembeli. “Pengalaman tentu saja penting tetapi tidak harus dengan cara yang mencolok dan didorong oleh peristiwa yang banyak dimainkan saat ini,” katanya. “Pengalaman terbaik bisa sederhana, tetapi bersifat pribadi dan digerakkan oleh nilai. Titik penjualan utama dari e-commerce adalah kenyamanan. Toko yang dapat menawarkan hal yang sama memiliki nilai lebih bagi pembeli daripada tampilan Instagrammable. “

M-commerce dan pertumbuhan belanja online

Salah satu kontributor terbesar untuk perubahan seismik ritel dalam beberapa tahun terakhir tidak diragukan adalah pertumbuhan belanja online. Belum pernah berbelanja semudah ini.

Sebuah studi tahun 2018 oleh Ofcom menemukan bahwa warga Inggris rata-rata menghabiskan 24 jam seminggu online (lebih dari dua kali lipat waktu mereka di tahun 2011), dan memeriksa telepon mereka setiap 12 menit. Penjualan online tumbuh pada tingkat 16 persen per tahun di Inggris dan diperkirakan akan menyalip penjualan desktop secara global pada tahun 2023, menurut laporan Tren Pembayaran Global terbaru oleh Wordplay.

Belanja sosial adalah contoh utama dari pentingnya belanja mobile saat ini. Media sosial telah menjadi bagian penting dari kehidupan kita, dan perusahaan mengetahuinya; sepertinya setiap minggu platform sosial mengumumkan fitur baru untuk lebih terlibat dengan audiens dan kebiasaan belanja mereka. Pada bulan Maret, misalnya, Instagram memperkenalkan fitur yang memungkinkan penggunanya untuk membeli pakaian langsung dari aplikasinya, tanpa harus mengarahkan pelanggan ke situs merek tertentu sebelum membeli.

Demikian pula, Zara baru-baru ini memanfaatkan kekuatan influencer sosial dengan Instagram kolaboratif mereka, @livingzara. Influencer baru mengambil alih akun setiap minggu untuk membuat konten yang menampilkan item Zara tersedia untuk berbelanja dari Instagram.

Marci percaya tren ini hanya akan tumbuh: “Ketika ekonomi influencer terus tumbuh dan Instagram membuat peningkatan lebih lanjut, kita dapat berharap untuk melihat lebih banyak merek mengadopsi praktik-praktik dan pembelian ini melalui media sosial lebih lanjut diintegrasikan ke dalam kebiasaan belanja konsumen.”

Seamless, frictionless, omnichannel

Seamlessness, atau tanpa gesekan, adalah kecenderungan yang meningkat untuk pengalaman berbelanja, baik online atau offline, untuk menjadi sehalus dan seefisien mungkin, dan itu adalah sesuatu yang menjadi semakin dihargai – dan diharapkan – oleh yang sekarang-lihat-beli-sekarang pembelanja.

“Toko masa depan mungkin bukan toko sama sekali. Maksud saya ritel telah berubah secara mendasar. Itu tidak dibatasi oleh empat dinding, tetapi sekarang bisa di mana saja kita berada. Ini bukan hanya karena smartphone di kantong kami menghubungkan kami ke situs web, tetapi juga cara intuitif lainnya, ”kata Cate Trotter, kepala tren di Insider Trends.

“Mengapa iklan billboard hanya menjadi iklan sekarang dan bukan sesuatu yang bisa langsung kita beli? Mengapa kita tidak bisa membuka aplikasi dan memiliki pop-up toko di taman lokal? Merek-merek terbaik mengadopsi pendekatan ekosistem. Toko adalah salah satu dari banyak saluran untuk terhubung dengan pelanggan, yang semuanya saling berhubungan dan memberi makan ide-ide yang lebih besar dari ‘ritel’. Ekosistem ini semakin dipimpin secara digital dan tidak ada jalan keluar dari itu. Yang mengatakan masih pasti ada tempat untuk bata-dan-mortir, tetapi tidak harus hanya sebagai tempat kita pergi untuk membeli. “

Daan Lucas, pendiri studio desain yang berbasis di Amsterdam, Random Studio, percaya bahwa masa depan ritel adalah tentang melibatkan orang-orang yang datang ke toko dengan pengalaman yang berarti. Random Studios telah bekerja dengan orang-orang seperti Nike, Raf Simons, Tommy Hilfiger dan Ted Baker dalam menciptakan pengalaman belanja inovatif yang berfokus pada pendekatan saluran omni. “Tidak apa-apa hanya memiliki layar di toko, tetapi mereka perlu melibatkan pembelanja,” kata Lucas. Baginya, masa depan ritel akan melihat teknologi memadukan dengan mulus dengan infrastruktur toko itu sendiri. Contoh dari teknologi ini yang sudah diuji adalah oleh merek fashion Korea Selatan Beanpole dan kolaborasi dengan Samsung. Ketika pembeli di toko Beanpole mengambil barang-barang tertentu yang tergantung pada gantungan interaktif, monitor di atasnya segera menarik detail barang di layar.


Example of smart monitor interacting with fashion items

Dalam hal ini, layar menjadi perpanjangan ruang fisik, menambah fungsionalitas praktis yang secara mulus meningkatkan pengalaman berbelanja.

Aplikasi lain ini dapat dilihat dengan inovasi visual AI startup Syte. Perusahaan baru-baru ini bermitra dengan Marks and Spencer untuk membuat fitur baru yang memungkinkan pembeli untuk mengunggah foto yang ada atau mengambil yang baru dari pakaian apa pun untuk menjelajahi berbagai produk yang tampak serupa di situs web Marks and Spencer. Alat ‘Style Finder’ menggunakan teknologi AI untuk menemukan hasil dengan kecocokan terdekat, yang kemudian dapat dipersempit oleh pelanggan dengan filter tambahan seperti ukuran, harga, dan warna.

“Ketika ritel semakin demokratis, merek dan pengecer perlu terus fokus pada nilai unik yang dapat mereka berikan kepada konsumen mereka. Sebagian besar nilai ini, kami percaya, akan datang dalam bentuk teknologi AI omnichannel, ”kata Lihi Pinto Fryman, CMO dan salah satu pendiri Syte. “Untuk e-commerce, ini berarti peningkatan pengalaman pelanggan dengan inovasi seperti pencarian visual, uji coba virtual, asisten cerdas untuk rekomendasi ukuran informasi, dan pengalaman online lengkap yang dirancang untuk pengguna. Untuk di dalam toko, memenuhi pembelian yang sebenarnya harus menjadi fokus terakhir. ”

Menurut Fryman, penerapan perdagangan dalam aplikasi media sosial dan secara alami di dalam perangkat seluler akan ada di mana-mana dalam ritel fesyen. “Sebagian besar klien kami datang kepada kami karena mereka mencari cara untuk melibatkan pembeli mereka, meningkatkan pengalaman pelanggan dan meningkatkan efisiensi dan konektivitas omnichannel. Ini akan menjadi metrik keberhasilan bagi pengecer yang bergerak maju untuk 10 tahun ke depan, ”katanya.

Retail tanpa batas juga berarti pengalaman tanpa gesekan sebelum pelanggan memasuki toko dan setelah mereka pergi. Startup AI Diedit menggunakan teknologi data yang digerakkan untuk memberi tahu pengecer tentang tren yang akan datang dan memantau stok mereka untuk memastikan pengecer memiliki jumlah produk yang tepat pada waktu yang tepat. “Berinvestasi dalam teknologi yang didorong oleh data mungkin adalah hal yang tidak terlalu berisiko untuk dilakukan karena membuat segalanya lebih efisien,” Grace Hill, direktur strategi ritel di perusahaan analisis Edited mengatakan kepada FashionUnited pada pameran perdagangan Pure London tahun ini. “Begitu banyak keputusan dalam ritel saat ini didasarkan pada insting usus dan dapat menyebabkan overbuying atau underbuying. Merangkul data dan membuat keputusan yang cerdas dan cerdas adalah jalan ke depan. ”

Demikian pula, pengiriman dan pengembalian barang akan menjadi lebih efisien dan tanpa gesekan di masa depan. Sebuah studi baru-baru ini oleh Klarna menemukan bahwa 86 persen pembeli akan menjadi lebih loyal kepada suatu merek dan lebih mungkin mengunjunginya jika menawarkan pengembalian gratis.

Teknologi tinggi menjadi norma

AI, AR, VR, digital signage, smart tags, edge computing, and robots in stores. Here’s a look at the technology which could be coming to a store near you (if it already isn’t).

Artificial intelligence (AI) and machine learning (ML)

AI sedang meningkat di ritel. Menurut sebuah studi baru-baru ini dari Capgemini Research Institute, lebih dari seperempat (28 persen) peritel hari ini, lonjakan signifikan dari 17 persen pada 2017, dan 4 persen pada 2016. Namun tidak semua yang menggunakan teknologi memanfaatkannya sebaik mungkin. . Studi yang sama menemukan bahwa sementara teknologi bisa menjadi peluang 300 miliar dolar + jika pengecer mampu meningkatkan skala dan memperluas cakupan penyebaran yang ada, hanya satu persen pengecer yang menggunakannya. Mayoritas dari mereka, sebaliknya, memfokuskan teknologi hanya pada penjualan dan pemasaran.

Augmented Reality (AR)

Digital Signage

Signage digital menjadi semakin umum di toko ritel. Misalnya, merek fashion Korea Selatan Beanpole telah berkolaborasi dengan Samsung untuk menggunakan teknologi ini. Ketika pembeli di toko kacang mengambil barang-barang tertentu yang tergantung pada gantungan interaktif, monitor di atasnya segera menarik detail barang di layar.

Robots

“Dalam sepuluh tahun ke depan akan ada robot di toko kami, apa yang mereka lakukan di sana, bagaimana mereka digunakan, saya belum tahu, tetapi mereka akan berada di sana, saya yakin.” Itulah yang dikatakan CEO Tommy Hilfiger Daniel Grieder, CEO Tommy Hilfiger, pada bulan November di kongres teknologi internet Web Summit. Konsep itu sudah diuji coba. Pada 2017, grup pusat perbelanjaan Intu memperkenalkan dunia pada Bo, robot ‘shop-bot’ pertama di Eropa yang dibuat untuk berinteraksi dengan pembeli di pusat perbelanjaan grup Milton Keynes. Bo dapat mengarahkan pembeli ke bagian-bagian tertentu toko dan memberi tahu mereka tentang penawaran khusus. Peran ritel masa depan untuk robot kemungkinan termasuk manajemen stok dan transaksi dan layanan pelanggan.

Lanskap ritel terus berkembang. Pelanggan saat ini tidak lagi puas dengan toko yang hanya menampilkan barang dagangan; mereka ingin terinspirasi dan dihibur. Merek dan pengecer harus beradaptasi dengan ekspektasi yang berubah ini, dan memanfaatkan peluang baru untuk terhubung dan membangun hubungan dengan pembeli modern.

Homepage image: Amazon pop-up by FashionUnited
All other imagery: Heidi Law for FashionUnited

Sumber : fashionunited.uk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

TOP