Penelitian JCDecaux Soroti Efektivitas Iklan Bandara B2B dalam Pengambilan Keputusan Kostumer

/ / Digital Signage, Indoor LED

INTERNASIONAL. Pengambil keputusan bisnis menganggap waktu di bandara sebagai ‘masih ada waktu’, memberikan jendela kesempatan langka untuk merek bisnis-ke-bisnis untuk terhubung dengan mereka. Ini adalah salah satu temuan kunci dari laporan terbaru perusahaan periklanan luar ruangan JCDecaux, ‘Bandara: Terbuka untuk Bisnis’, yang merupakan bagian dari serangkaian studi global yang mengeksplorasi pemirsa utama di bandara.

Penelitian ini dilakukan di Prancis, Jerman, Inggris, Italia, Cina, Hong Kong, Singapura, UEA, Arab Saudi, Amerika Serikat, Australia, dan Brasil. Itu dilakukan dalam kemitraan dengan Future Thinking, sebuah konsultan riset intelijen bisnis yang berkantor pusat di Inggris.

Dengan sampel diambil dari 12 pasar utama ini, penelitian ini berfokus pada eksekutif senior dan eksekutif C-suite yang merupakan pengambil keputusan bisnis, atau BDM, untuk perusahaan mereka.

Studi ini juga mengungkapkan bahwa BDM merasa bahwa terbang untuk bisnis adalah bagian integral dari peran mereka dan mereka tidak menunjukkan tanda-tanda mengurangi jumlah penerbangan bisnis, dengan 95% menyatakan bahwa mereka saat ini terbang sama sering atau lebih sering untuk tujuan bisnis. Lebih dari 4.500 BDM diwawancarai.

JCDecaux mengatakan bahwa, melalui pengujian implisit, penelitian ini membuktikan bahwa BDM mengasosiasikan atribut merek sukses lebih kuat dengan iklan business-to-business (B2B) di bandara, dibandingkan dengan iklan B2B di media apa pun selain di luar rumah .

Iklan B2B di bandara adalah pendorong kuat pertimbangan merek di kalangan BDM, dengan empat dari lima kemungkinan mempertimbangkan merek B2B yang mereka lihat beriklan di bandara. Ini juga mendorong tindakan, dengan sembilan dari sepuluh BDM mengatakan mereka telah mengambil tindakan sebagai akibat dari melihat iklan terkait bisnis di bandara.

Kombinasi dari sering bepergian, pola pikir mode kerja dan asosiasi sub-sadar positif, ditambah dengan minat di sekitar mereka, berarti bandara adalah lingkungan yang sangat kondusif bagi merek B2B untuk terhubung dan terlibat dengan audiens utama BDM, kata JCDecaux. .

Manele Director Future UK Thinking Adele Gritten mengatakan: “Kami bangga telah bekerja dengan JCDecaux dalam proyek global yang menarik ini. Kami menemukan studi mengungkapkan konsep yang menarik dari ‘masih-waktu’ BDM dan bagaimana merek B2B dapat membuat hubungan yang kuat dengan para pembuat keputusan selama ini.

Kampanye bisnis-ke-bisnis yang menarik, seperti yang ini untuk Deloitte oleh JCDecaux, kemungkinan akan menarik perhatian para pembuat keputusan bisnis

“Temuan ini menunjukkan bahwa bandara adalah lingkungan yang sangat efektif bagi merek B2B untuk menjangkau pemirsa C-Suite pembuat keputusan ini sementara mereka berada dalam pola pikir bisnis dan memiliki waktu dan kecenderungan positif untuk terlibat dengan pesan iklan.”

Managing Director JCDecaux OneWorld (Pemasaran) Neil Eddleston mengatakan: “Bandara menjadi lingkungan yang paling berdampak di mana merek B2B dapat terhubung dan terlibat dengan pengambil keputusan bisnis, yang bepergian adalah bagian integral dari pekerjaan mereka.

“Tidak hanya mereka melihat iklan bandara B2B, mereka juga menerima dan menindaklanjutinya, membuat iklan bandara B2B lebih relevan dari sebelumnya.”

JCDecaux memiliki minat beriklan di sekitar 210 bandara di seluruh dunia, termasuk delapan dari sepuluh bandara global.

Source : www.moodiedavittreport.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

TOP